Tag Archives: Seni Rekagrafik

Imanimex-Melukis Sambil Berdakwah

imanimex

Mungkin ada di kalangan para pengunjung laman blog Suara JiwaHalus yang terperasan adanya sebuah lukisan kartun dengan mesej dalam Bahasa Inggeris pada sidebar sebelah kanan. Dan tertera perkataan unik Imanimex sebagai kredit sumbernya.

Perkataan yang unik ini merupakan nama sebuah laman Facebook yang mempromosikan perkhidmatan melukis komik dakwah ala komik Jepun. Minat pada lukisan komik di laman Facebook Imanimex bermula apabila salah seorang kenalan Facebook penulis telah meletakkan salah satu lukisan komik ini pada status dindingnya. Gambar-gambar yang comel diiringi mesej yang menyentuh hati. Sejak itu, lukisan-lukisan dari laman Imanimex seringkali muncul di laman blog Suara JiwaHalus dalam slot Gambar Pilihan Minggu Ini.

Untuk tulisan siaran kali ini, kita akan sama-sama mengenali Siti Nur Syuhada Binti Mohd As’ri, pelukis grafik digital berusia 25 tahun yang berada di sebalik tabir kewujudan laman Imanimex. Untuk itu, mari kita ikuti ringkasan soal jawab hasil temuramah santai lewat aplikasi perbualan maya antara beliau dan penulis.

imanimexscreenshot

Laman Facebook Imanimex

S : Sejak bila minat melukis dan mula melukis ??

J : Oh, minat melukis ni ( bermula ) dari kecil, bermula dengan serius bila sudah ( meningkat ) remaja.

S : Siapakah dan apakah yang mempengaruhi Cikpuan untuk terlibat dalam melukis kartun ?

J : Hmm. Sebenarnya tiada siapapun yang mempengaruhi diri untuk melukis melainkan kerana menonton Kartun Anime (kartun animasi Jepun). Kartun Anime yg saya tonton (dan menjadi sumber inspirasi pada) masa tu adalah Gensomaden Saiyuki. Lama-kelamaan, minat (pun) datang bersama dengan kesedaran tentang berdakwah melalui kartun.

positive

Salah satu hasil kerja yang disiarkan di laman Imanimex

 

S : Ada mengikuti mana-mana latihan atau kursus formal yang berkaitan di mana-mana institusi pengajian atau latihan kemahiran ? Misalnya kursus Photoshop, Illustrator di mana-mana…

J : Tiada. Semuanya saya pelajari sendiri sebab saya pemalu untuk meminta bantuan dari orang. Dan saya tidak selesa berada di khalayak ramai walaupun dalam kelas.

S : Perisian apakah yang pernah Cikpuan cuba untuk kerja melukis ? Jika banyak, yang mana satukah yang paling disukai ? Kenapa suka ?

J : Buat sementara ni, saya hanya menggunakan Sai Paint Tool. Sebab saya selesa menggunakannya.

S : Apakah Cikpuan pernah menggunakan perisian lain sebelum ini ?

J : Photoshop, tapi melukis menggunakan Photoshop tidak sebaik melukis dengan perisian yang ada sekarang.

 

chatscreenshot

Sesi temuramah dibuat menerusi aplikasi sembang maya. Suasana temuramah yang begitu santai membuatkan penulis banyak melakukan proses penyuntingan dalam gaya bahasa rasmi agar lebih mudah difahami.

S : Jika anda diberi peluang untuk cuba melukis menggunakan perisian percuma dan sumber terbuka seperti Krita, adakah anda sudi mencuba ?

J : Hmm. Mungkin akan cuba, tetapi sekiranya tak selesa, saya akan berbalik semula kepada perisian lama yg biasa saya gunakan.

S : Apakah Cikpuan melukis menggunakan mouse atau tablet ?

J: Saya menggunakan tablet.

S : Apa tips yang boleh Cikpuan kongsikan dengan para pembaca blog ? Khusus untuk mereka yang suka melukis secara digital…

J : Belajar melukis anatomi dengan membuat lakaran kasar, supaya lukisan nampak lebih seimbang. Selain dari itu, banyakkan rujukan dan jangan terikat dengan satu gaya lukisan sahaja.

Mesej Yang Mungkin Tersirat Di Sebalik Logo Klasik SMK Kuhara…

101120163558

Majoriti rakan-rakan Class Of 96 pasti tidak pernah lupa pada tanda nama ini.

Banyak kenangan yang akan kembali menjenguk-jenguk sebaik sahaja tanda nama ini kembali berada dalam ruang pandangan. Manis dan pahit. Ada yang ditempuhi dan diraikan bersama rakan-rakan, ada pula yang disimpan sendiri-sendiri.

Dan semua kenangan itu terasa berpadu, indah dan bermakna bila kita melihat perkembangan diri kita sendiri serta rakan-rakan di alam matang ini.

Syukurlah begitu banyak yang positif berbanding yang sebaliknya.

Banyak tahun telah berlalu dan logo SMK Kuhara telah bertukar rupa. Namun logo klasik tetap kekal menggetarkan dada. Entah mengapa.

Sejak tahun lepas, fikiran ini tidak pernah lepas dari terfikirkan mesej-mesej tersirat pada logo klasik SMK Kuhara dan kaitannya dengan perkembangan positif dalam hidup kita. Sewaktu mempelajari kemahiran perekaan logo dahulu, diri ini didedahkan dengan pelbagai jenis logo dan pembongkaran mesej-mesej tersirat dalam logo-logo korporat terpilih. Dari logo FedEx sampailah logo-logo lainnya. Namun, tiada yang lebih menarik, indah dan mengharukan dari menyingkap rahsia-rahsia yang mungkin tersembunyi di sebalik logo bekas sekolah sendiri.

Biarlah saya kongsikan apa yang mungkin tersingkap di sebalik logo yang begitu ‘legend’ ini.

logosmkkt

Semasa masih bergelar pelajar, saya berasa agak pelik mengapa logo SMK Kuhara mempunyai pokok kelapa. Mengapa tidak pokok yang lain ? Namun selepas keluar dari sekolah dan menyelami sendiri sejarah Tawau serta peranan pokok kelapa dalam kehidupan seharian, baru saya faham mengapa.

Pokok kelapa itu sedalam makna pokok pinang bagi Pulau Pinang atau pokok melaka bagi negeri Melaka. Atau sebenarnya lebih dari itu. Pokok kelapa bukan hanya salah satu komoditi yang ditanam di Ladang Kuhara dan menjadi eksport utama Tawau pada zaman dahulu, tapi juga mempunyai kepelbagaian makna yang dapat dikaitkan secara harmoni dengan motto ‘Jasa Dan Bakti’.

Pokok kelapa adalah pokok yang banyak memberi manfaat kepada penanamnya- bahkan sampai menjadi perangkap kilat semulajadi ketika perangkap kilat moden belum lagi dicipta. Barangkali pereka logo ini menjadikan pokok kelapa sebagai simbol pelajar-pelajar SMK Kuhara yang banyak memberi manfaat apabila keluar ke tengah masyarakat sesudah menamatkan persekolahan.

Satu lagi dapatan yang paling menarik adalah mesej yang mungkin tersirat di sebalik pemisahan perisai logo kepada dua bahagian berbeza – kawasan kuning dan putih. Bahagian kuning yang mengandungi buku, tinta, pena dan lilin adalah bahagian ilmu pengetahuan. Kuning adalah warna kegembiraan dan keseronokan. Menimba ilmu pengetahuan sepatutnya menjadi sesuatu yang menyeronokkan dan bukannya sesuatu yang memberikan tekanan melampau hingga dikuasai penyakit-penyakit mental.

Manakala bahagian yang putih mencadangkan bahagian akhlak dan sahsiah.

Mengapa ? Kerana warna putih dikaitkan dengan kesucian dan kebersihan. Kesucian dan kebersihan hati. Hati yang ikhlas suci lebih mudah menerima ilmu pengetahuan berbanding hati yang kotor. Dan itu dikuatkan lagi dengan keberadaan pokok kelapa yang mencadangkan mesej dari Hadis Nabi bahawa orang yang paling baik adalah orang yang paling banyak memberi manfaat kepada orang lain.

Secara seluruh, perisai logo dan objek-objek di dalamnya mencadangkan mesej bahawa pelajar-pelajar SMK Kuhara dididik dan dibimbing untuk membantu negara mencapai kecemerlangan dan keagungan nusa bangsa. Hal itu boleh dicapai dengan gabungan kehebatan akhlak dan sahsiah serta ketinggian ilmu pengetahuan. Dan para pelajar SMK Kuhara menerima mesej tersebut di fikiran bawah sedar mereka.

Di hujung penyingkapan, diri ini mengagumi anugerah bakat kebijaksanaan yang dikurniakan Illahi kepada pencipta logo ini. Mesej-mesej yang terkandung di dalamnya menyerap masuk ke dalam minda bawah sedar para pelajarnya tanpa mengira pelajar cemerlang atau sebaliknya. Dan akhirnya menjadi sesuatu yang membentuk perjalanan mereka di alam dewasa. Pelajar-pelajar yang nakal-nakal mungkin kurang atau tidak mendengar pesan guru, tetapi mereka akhirnya terbimbing ke jalan yang positif. Bila bertemu semula, mereka hidup dalam kejayaan yang membuat mulut kita terlopong.

Sungguh, saya ingin bertemu dengan pereka logo ini yang saya anggap genius lalu berguru dengannya.