Tag Archives: Kata-kata Hikmah

Takkan Pisang Berbuah Dua Kali ?

pisangberbuah2x

Takkan Pisang Berbuah Dua Kali.

Masih adakah yang ingat pada ungkapan lama ini, yang pernah diajar oleh guru BM di sekolah dulu-dulu ?

Ungkapan ini dikaitkan dengan rasa serik terhadap pengalaman traumatik. Tapi penulis secara peribadi kurang bersetuju rasa serik dikaitkan dengan sesuatu yang menjadi makanan kita. Bukankah makanan itu sesuatu yang lazat di lidah dan mengenyangkan di perut ?

Bukankah pisang berbuah dua kali itu suatu keajaiban dari kekuasaan Allah Taala yang menggandakan rezeki si penanam pisang dengan Kun Fayakun-Nya ? Bukankah itu patut diraikan dengan tidak mengaitkan fenomena ini dengan apa-apa jua yang berkonotasi negatif ?

Masih ada ungkapan yang lebih baik untuk dikaitkan dengan teruknya melalui sesuatu pengalaman traumatik.

Dipatuk atau disengat dua kali dari lubang yang sama.

Bukankah patukan atau sengatan itu sejenis trauma juga ? Dan trauma itu menyakitkan ?

Bukan mahu mempertikai atau merendah-rendahkan kebijaksanaan orang lama. Tapi akal fikiran penulis sedang dalam mode bermain sejenis permainan bahasa dengan peraturan yang aneh-aneh.

Titik Penyesalan

km8updown

Kredit : Tomomi Nakao

“ Ketika kita merasakan kejayaan semakin jauh dari kita, waktu itulah sebenarnya kejayaan semakin hampir dengan kita…”

Pasti ada yang pernah mendengar atau membaca ungkapan motivasi ini suatu ketika dahulu. Entah siapa yang mencetuskannya. Bagi yang sudah biasa dengan jatuh dan bangun dalam perjuangan kehidupan, ungkapan ini ada benarnya.

Bagi mereka yang pernah berada di tempat ini suatu ketika dahulu ( dan tidak semestinya semua ), mereka pasti merasai sendiri dan menyedari akan kebenaran ungkapan ini secara realistik.

Di tempat yang digelar sebagai Titik Penyesalan.

Di sinilah sisi-sisi tersembunyi kita saling bertingkah. Tertanya-tanya sendiri, untuk apa ke sini ? Adakalanya kita bertemu jawapan. Adakalanya kita gagal menjawab sendiri pertanyaan dari diri kita sendiri. Kedinginan dan kegelapan begitu mencengkam. Rasa letih dan segala macam kesakitan membangkitkan kekesalan di hati. Rasa ingin beralah dan berpatah balik semakin mendesak-desak. Perlukah aku mengalah ?

“ Sedikit sahaja lagi tu… Teruskan sahaja !”

Suara malim menerjah indera dengar. Kegelapan yang masih mencengkam kuat membangkang.

Namun rasa percaya muncul saat cahaya fajar menyuluh papan tanda di sisi kiri. Memang benar, masih ada lebih kurang 700 meter untuk dihabiskan. Secara tiba-tiba rasa letih dan kesakitan hilang bagai dibius pelali. Seakan ada besi khursani yang tertunjang di tulang belakang sendiri. Langkah-langkah terakhir kembali diatur dan diayun hingga sampai ke titik jaya.

Bagi yang mengambil iktibar, itu semua menjadi bayangan kepada setiap perjuangan meniti denai misi kehidupan. Ada ketika akan bertemu titik penyesalan yang menghadapkan kita kepada dua pilihan. Teruskan perjalanan atau berundur sahaja. Dan setiap pilihan ada implikasinya yang tersendiri.

Tergantung kepada keadaan perjalanan, salah satu akan menjadi pilihan.