Luah, Dedah Dan Bongkar ( Bahagian II )

watikah

Ini Kalilah ! Ketika ini, watikah ini sudah tiada harga lagi di sisiku. Serius. Andai yang kuterima berbentuk pingat, mungkin sudah kubuang sahaja ke laut; sepertimana Allahyarham Muhammad Ali membuang pingat olimpiknya dalam sungai dulu-dulu.

Sambung lagi…

Sungguhpun saya kembali menulis, namun untuk kembali bergiat dalam dunia sastera tidak sekali-kali, sampailah kaki ini kembali memijak bumi Tawau- tempat yang menyaksikan daya kreativiti ini tumbuh dan berkembang.

Biarlah whole creativity block habis pecah berderai dan daya kreativiti yang murni kembali bertumbuh dan berkembang di situ, kerana bumi Tawau lebih berhak menjadi saksinya.

Sepanjang tempoh persaraan itu -termasuk tempoh tidak rasmi sejak tahun 2012, banyak perkara yang saya renungkan. Salah satu dan yang paling utama adalah hakikat bahawa menulis kerana wang menghilangkan keikhlasan dalam berkarya. Sedar tak sedar berkarya kreatif menjadi sesuatu yang bersifat materialistic rat race. Ia menjadi hakikat dalam konteks saya sendiri, walaupun bagi pihak lain perkara tersebut tidak demikian.

gkinabaluguidehelping

porterwith70kgtable

( Sumber Imej )

Yang Lebih Kaya… Para pengangkat barang dan juga para malim gunung yang berulang-alik antara Pondok Timpohon dan Laban Rata/Puncak Low di Gunung Kinabalu memanglah tidak kaya-raya dengan bekerja sebegini, tapi sungguh mereka lebih kaya jika dibandingkan dengan saya sewaktu saya masih berkecimpung dalam dunia penulisan kreatif sastera. Bukan hanya kaya duit tetapi juga kaya dengan wajah ceria yang menutupi kepayahan hidup !

Selain itu, sejak berkecimpung dalam bidang sastera, segala sifat-sifat mahmudah yang sedaya-upaya dipupuk dan disuburkan telah semakin hilang dari dalam diri ini !

Hakikat itu tidaklah saya sedari betul-betul sehingga saya mengalami personal burnout. Sesudah mengalaminya, saya merenung kembali perjalanan saya sebagai penulis kreatif lantas mempercayai apa yang menimpa saya adalah sesuatu yang telah ditakdirkan, demi membuka mata saya untuk melihat hakikat itu dan membetulkan semula mind-setting yang telah diprogramkan. Justeru kembali kepada keadaan sewaktu masih di bangku sekolah-menulis sebagai medan perkongsian pendapat dan peluahan rasa adalah jalan terbaik. Kembali kepada cara menulis yang kasual dan sempoi. Menulis seumpama durian, manggis dan rambutan berbuah, ada musimnya tapi rasa dan keenakannya kekal terpahat pada jiwa orang yang memakannya.

Dan perkembalian itu sesuatu yang menenangkan dan menggembirakan. Ini kalilah, cukup sekadar satu perkongsian yang memuaskan kawan-kawan setia semata-mata.

compnai

2010 vs 2016 : Apa yang ada di dalam seringkali terzahir keluar di pandangan. Ada kebenarannya. Bila melihat gambar ini, anda pasti menyimpulkan bahawa keadaan saya menjadi lebih baik lagi setelah tidak lagi terlibat dalam dunia penulisan kreatif sastera. Betul ?

Advertisements

Kongsikan Pendapat/Luahan Rasa Anda Di Sini...

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s