Bukit Sebuku Gula

sugar-loaf-pao-de-acucar

Kapsyen : Sugarloaf Mountain atau Pão de Açúcar, dipandang dari arah kawasan Aterro do Flamengo. Pemandangan dari arah Attero do Flamengo disifatkan sebagai sudut pemandangan terbaik dan tercantik serta menjadi sesuatu yang ikonik di peringkat antarabangsa.

 

Seingat saya, imej dalam gambar di atas pertama kali saya lihat pada muka depan buku teks Geografi Tingkatan 2. Buku teks Geografi zaman 70an-80an yang tebal gitu ! Ciptaan Allah Subhana Wa Taala yang begitu unik dan menarik membuat seorang kanak-kanak yang sedang belajar mengenal dunia terkesima dan kagum, biarpun hanya di dalam gambar. Sungguh, ketika itu dia tidak pernah mendengar nama Rio de Janeiro dan tidak tahu bukit di dalam gambar itu terletak di sana.

Semakin banyak hal-hal baharu yang menjadi tumpuan dalam hidup, detik-detik yang berlangsung beberapa ketika itu kian kabur dari ingatannya. Ia tidak pernah hilang, tersisip jauh di bawah perkara-perkara lain yang lebih utama.

Beberapa tahun berlalu, nama Rio de Janeiro mula kedengaran dan memasuki ruang ingatannya. Bermula dari laporan cuaca di Berita Dunia Jam 10, hingga Sidang Kemuncak Dunia Rio. Gambar kotaraya Rio de Janeiro yang terpampang di slot laporan cuaca, langsung tidak sepadan dengan imej di dalam ingatan. Segala itu dibiarkan melimpas begitu sahaja di ruang fikir, tanpa sebarang tindakan.

Lebih kurang inilah rupanya gambar Rio de Janeiro yang dipaparkan dalam slot Laporan Cuaca tersebut :

Sugar_loaf_from_Cristo_Redentor_2010b

Dan pada kerancakan musim Olimpik Rio ingatan itu kembali merapung, setelah sekian lama tenggelam dalam laut fikir bawah sedar. Zaman internet dan Google-mengugel memudahkan maklumat diperolehi berbanding sewaktu saya mencari maklumat untuk projek kajian sejarah tempatan peringkat PMR dahulu. Maklumat tentang kota ini digelintar, terutama tentang bukit yang bentuknya unik itu. Dan carian internet menjadi asbab terjawabnya misteri yang terpendam begitu lama. Semua ingatan tentang bukit di dalam gambar saling bertemu dan bersambungan dengan ingatan kecil tentang Rio de Janeiro. Bukit berbentuk kon dalam gambar yang saya lihat dahulu rupa-rupanya salah satu mercutanda kotaraya ini- yang begitu terkenal di seluruh dunia. Dan tahulah saya, namanya adalah Sugarloaf Mountain atau Pão de Açúcar.

Kerana Mirip Sebuku Gula…

Gunung Sebuku Gula ? Pelik bukan namanya ? Tapi itulah hakikat maksud nama Sugarloaf Mountain/ Pão de Açúcar bila dimelayukan.

Segalanya menjadi tidak pelik apabila diselusuri asal-usul namanya. Penjajah Portugis yang menguasai Brazil pada abad ke-16 Masehi menamakan bukit berupa unik ini dengan nama tersebut kerana rupanya yang menyerupai sebuku gula putih. Pada waktu tersebut, gula putih yang dijual di pasaran bukanlah dalam bentuk kiub atau kampit kecil gula pasir seperti di kedai-kedai atau supermarket sekarang. Ia dijual dalam bentuk berbuku. Seperti yang kita lihat dalam gandingan gambar di bawah :

SugarloafMountain2

Gula buku dalam pelbagai saiz boleh dilihat di sini :https://en.wikipedia.org/wiki/Sugarloaf#/media/File:Zuckerh%C3%BCte_Zucker-Museum.jpg

Kembali kepada bukit unik ini. Jika dilihat dari kawasan Lautan Atlantik atau kawasan Teluk Botafogo, memang macam rupa gula buku pun.

Sugarloaf_Mountain_upsideriver

Kesimpulannya, memang logik nama yang diberikan kepada ciptaan Allah Subhana Wa Taala yang begitu unik ini.

Advertisements

2 thoughts on “Bukit Sebuku Gula

Kongsikan Pendapat/Luahan Rasa Anda Di Sini...

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s