Pilihan Yang Diberkati…

jasadanbakti1

Logo dan lagu sekolah SMK Kuhara di zaman penulis masih bersekolah di sana

Nota : Dikemas kini dan disunting semula pada 20 Februari 2017.


‘SMK Kuhara’

Pandangan mata ini masih terhala pada himpunan aksara yang terpampang di surat tawaran kemasukan ke Tingkatan Peralihan. Pelbagai rasa bercampur aduk dan berbaur jauh di dalam diri. Gembira ? Entahlah.

Beberapa bulan yang lalu, penulis mengisi borang kemasukan ke sekolah menengah. Ada tiga pilihan perlu diisi di borang tersebut. Pilihan hati yang utama tentunya S. M. Konven St. Ursula, satu-satunya sekolah khusus untuk pelajar perempuan di daerah Tawau ini. Penulis sudah bosan melayan karenah budak-budak lelaki yang saban hari membuat hati merengsa selama 6 tahun lamanya. Kerengsaan itu perlu dinoktahkan. Sekolah khusus untuk para pelajar perempuan lebih aman untuk diri ini.

Namun tangan ini mencatat SMK Kuhara sebagai pilihan pertama. Pilihan yang berdasarkan kehendak mak ayah. Kerana SMK Kuhara ada sejarah kecemerlangan dalam bidang akademik dan menjadi contoh kepada sekolah-sekolah yang lain di daerah Tawau ketika itu. Mereka percaya anak mereka yang seorang ini boleh menggapai kecemerlangan di situ. Entah dari mana penulis mendapat kekuatan untuk berbuat begitu, walhal penulis boleh sahaja meletakkan pilihan hatiku di pilihan pertama tanpa pengetahuan mereka. Mungkin kerana aku masih mempunyai ‘ the innocence of an obedient young child’ dengan banyaknya. Tak sampai hati untuk membelakangkan mereka.

Dan pilihan hati ini diletakkan di pilihan ketiga.

Pilihan pertama yang bukan pilihan diterima pihak penilai di Jabatan Pendidikan dengan mudah. Seperti watak Hayati dalam novel Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck yang perlu melupakan cinta hatinya, penulis melupakan hasrat untuk bersekolah di S. M. Konven St. Ursula. Kawan-kawan rapat saya pun saling berpisah arah, dan yang pasti ada yang telah mendapat tempat di sekolah yang menjadi pilihan hati ini.

Namun, penulis pasrahkan segalanya dan cuba bersikap ‘going with the flow’. Tidak mudah, namun akhirnya penulis dapat juga meneruskan pembelajaran. Biarpun diduga bermacam-macam dugaan, pelbagai anugerah yang mempermudah urusan sering datang dari jalan yang tak pernah disangka-sangka dan pada ketika ia amat diperlukan.

Tiga anugerah yang paling penulis ingati :

1. Dikurniakan nikmat anugerah diajar oleh guru-guru yang berempati dan tidak memilih kasih, biarpun guru tersebut kebanyakannya berlainan agama dan bangsa. Sesuatu yang belum tentu penulis dapati di tempat lain.

2. Dikurniakan kawan-kawan yang menerima diri seadanya dan tidak menyimpan sebarang agenda tersembunyi terhadap penulis, sekalipun bilangannya dikira sedikit. Mereka beradab dan berbudi pekerti mulia, tidak pernah mempersoalkan hal-hal yang bersifat aib peribadi, melainkan bila ada keperluan dan sedang dalam mod  one-to-one communications. Ada rasa selesa dan selamat yang penulis rasakan saat bersama-sama dengan mereka.

3. Ilmu pengetahuan yang diperolehi di sana kekal dalam ingatan ( malah hingga ke hari ini ), pastinya dengan izin Allah jua.

Hanya selepas hampir 20 tahun meninggalkan SMK Kuhara dan menempuhi pengalaman hidup yang berbeza-beza lagi penuh pancaroba, barulah penulis sedar akan hal ini. Dapatkah saya mengecapi anugerah tersebut apabila saya memilih pilihan hati saya ? Belum tentu !

Sudah banyak kali penulis mendengar tentang keberkatan pilihan ibu bapa ( pada perkara-perkara yang tidak dilarang Allah tentunya ), terutamanya dalam soal memilih jodoh. Dan dalam hal ini, penulis menaruh keyakinan bahawa ia juga berlaku dalam kes saya ini.

Mudah-mudahan hal yang positif ini akan dapat penulis ingati selalu, apabila berlakunya pertentangan antara pilihan hati dan pilihan ibu bapa.

Nota : al-Fatihah buat arwah ayah, Awang Mahmud Bin Abdullah, yang telah kembali ke rahmatullah pada bulan Ogos 2012. Mudah-mudahan Allah Subhanawataala mencucuri rahmat ke atas rohnya. Amin…

 

Advertisements

Kongsikan Pendapat/Luahan Rasa Anda Di Sini...

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s