Suatu Pertemuan Dan Profesionalisme Yang Telah Hilang…

notepad-926046_1280

Sesiapapun, asal sahaja dia sudah terlibat dalam ruang lingkup profesional, sebenarnya dan tidak sepatutnya menggunakan kisah masa lalu yang pahit sebagai alasan untuk mewajarkan layanan buruknya kepada subordinat/orang bawahannya- terutama mereka yang tergolong paling sensitif atau ‘The Whistleblower‘. Tak kisahlah di mana-mana sekalipun.

Itu kesimpulan yang saya dapat buat seusai pertemuan semula di dunia maya dengan seorang bekas guru saya sewaktu di SMK Kuhara dahulu. Persoalan itu saya timbulkan pada bekas guru saya ini, lantaran sejarah dan reputasinya sebagai guru cemerlang sekolah yang begitu professional.

” Tidak patut ! Profesional bermakna tidak terpengaruh dengan emosi atau rasa prejudis.”, jawapan bekas guru saya ini masih setelus dan setegas di zamannya mengajar saya dahulu.

Seingat saya, bekas guru saya ini tidak pernah mewujudkan watak anak emas mahupun ‘scapegoat’ dalam kelas. Semua dilayan sama sahaja tanpa mengira agama atau etnik. Setiap perlanggaran kesalahan diberikan ‘hard and cold love‘ tanpa melampaui batas kemanusiaan. Beliau begitu optimis dengan pelajar-pelajar yang terlanjur membuat kesilapan, masih percaya mereka ada masa depan sekalipun pada masa itu mereka terlihat rebah oleh sentuhan kecundang. Tiada satupun lafaz berputus harap pernah didengari dari mulut beliau.

Kesannya terlihat tidak sesegera masaknya mi maggi. Adakalanya berbelas tahun baharu terlihat kesan penangan kasih seorang guru. Anak-anak didiknya bertebaran ke serata ceruk rantau mengikut alun gerak takdir masing-masing. Mencurah jasa untuk agama, nusa dan bangsa. Itulah penangan seorang guru yang bercakap serupa bikin.

Kembali pada persoalan kelakuan tidak professional…

Di mana-mana sahaja pada akhir zaman ini, dunia barat mahupun timur, perlakuan ‘scapegoating‘, ‘gaslighting‘, ‘triangulation‘, ‘divide and conquer‘, ‘double standard’  sering berlaku dalam ruang lingkup yang kita harapkan adanya dasar profesionalisme. Bahkan ada yang tergamak melakukan beberapa jenis pembunuhan karekter. Antaranya, mengaibkan pihak yang disasarkan di hadapan khalayak bila mana privasi adalah keperluan hak asasi manusia yang perlu ditunaikan. Tidak dilupakan penyalahgunaan kemahiran psikologi untuk mendedahkan kelemahan orang lain di depan khalayak demi kepentingan politik dalaman sesuatu ruang lingkup. Yang menjadi mangsa adalah golongan yang sensitif dan pemendam rasa. Mereka ini dianugerahkan Allah Ta’ala dengan kepekaan terhadap persekitaran, hingga mampu mengenal tingkah laku yang menyalahi nilai-nilai kemanusiaan. Yang berani di kalangan mereka digelar ‘The Whistleblower‘, berani bersuara mendepani kekuasaan tirani. Namun mereka, sepertinya Hang Nadim atau Laksamana Bentan, seringkali dicantas dengan kejamnya atas nama mengekalkan status quo. Perbuatan yang tidak beretika ini semakin menjadi-jadi seiring gerak masa.

” Awak mungkin tidak mampu untuk menghalang orang lain untuk berkelakuan seumpama itu tetapi awak boleh sering buat tak endah dengan mereka dan tidak membiarkan tindak-tanduk mereka dari mempengaruhi awak dan mood awak. Seumpama begini, kita mungkin tidak dapat menghalang hujan dari turun tetapi kita boleh keluar rumah dengan memakai payung.”, nasihat bekas guru saya itu menjadi penghujung kepada persoalan ini. Bermadah-madah pula beliau, seolah-olah Karam Singh Walia yang pernah mengacarakan segmen Aduan Rakyat di Buletin Utama TV3 suatu ketika dahulu. Dan kesimpulan di awal tadi pun terlahir secara super spontan.

 

 

Advertisements

Kongsikan Pendapat/Luahan Rasa Anda Di Sini...

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s